Anak-anak dan Orang Dewasa Belum Divaksin Berisiko Tertular Omicron

Anak-anak dikatakan memiliki respons kekebalan yang lebih kuat terhadap infeksi virus corona. Sejak merebaknya COVID-19 di awal tahun 2020, mayoritas penduduk usia muda mengalami penyakit ringan hingga sedang, tanpa tanda-tanda bahaya atau komplikasi.

Sekarang, dengan adanya varian Omicron baru, para ahli percaya bahwa anak-anak mungkin memiliki risiko lebih besar tertular virus dan mengalami gejala yang parah, mengingat populasi yang lebih muda, di bawah usia 18 tahun, belum menerima vaksin COVID-19.

Varian B.1.1.529, pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan dan sekarang ditemukan di beberapa negara diyakini sangat menular. ‘Varian yang menjadi perhatian’ ini diyakini memiliki lebih dari 30 mutasi pada protein lonjakan, yang memungkinkan virus lolos dari kekebalan yang diinduksi vaksin, tetap tidak terdeteksi dan menyebar lebih cepat.

Menyusul munculnya varian Omicron COVID, terjadi peningkatan mengejutkan dalam jumlah COVID-19 di seluruh dunia. Namun, hingga saat ini, belum ada kematian terkait virus tersebut dan sebagian besar kasus yang dilaporkan ‘ringan’. Laporan terbaru dari Afrika Selatan menunjukkan bahwa lebih banyak anak dirawat di rumah sakit dengan gejala sedang hingga parah setelah wabah Omicron di negara tersebut.

Menurut Dr Rudo Mathivha, kepala Perawatan Intensif di rumah sakit Chris Hani Baragwanath, rumah sakit ini menerima sekitar 5-10 anak sekaligus. Dokter lebih lanjut menyoroti dua kasus COVID-19 yang parah, di mana seorang anak berusia 15 tahun meninggal karena virus, sementara seorang anak berusia 17 tahun terus menjalani perawatan di ICU. Namun, pihak rumah sakit belum bisa memastikan apakah keduanya menderita varian Omicron.

“Kami sekarang melihat mereka [anak-anak] datang dengan gejala sedang hingga parah yang membutuhkan oksigen tambahan, membutuhkan terapi suportif, perlu tinggal di rumah sakit selama beberapa hari,” kata Dr Mathivha, seperti dilansir dari laman Times of India.

Dia menegaskan bahwa anak-anak yang bersangkutan tidak memiliki kondisi kesehatan sebelumnya, hanya menderita demam selama dua hari pertama, setelah itu kondisinya memburuk dengan cepat. “Dan kami kehilangan pasien itu … Ini adalah insiden pertama seorang anak yang tidak memiliki penyakit penyerta dan tidak ada sebelumnya yang telah meninggal dari Covid yang saya ketahui,” tambahnya.

Untuk waktu yang lama sekarang, para ahli dan dokter telah mendesak vaksinasi untuk anak-anak. Sementara di beberapa negara, anak-anak di atas usia 12 tahun memenuhi syarat untuk vaksinasi COVID-19, beberapa negara belum mengizinkan anak-anak di bawah usia 18 tahun untuk diberikan dengan suntikan vaksin.

Mathivha percaya bahwa mengambil tindakan yang tepat, mengikuti protokol kesehatan yang dianjurkan selama pandemi COVID-19, dan vaksinasi adalah jalan yang tepat. “Saya mengatakan ini untuk mengatakan, semua tindakan pencegahan yang kami ambil untuk menghentikan penularan Covid ini, biarkan diterapkan pada anak-anak juga,” ujarnya.

Pemerintah Afrika Selatan dilaporkan telah memperingatkan semua orang tentang meningkatnya jumlah rawat inap di antara anak-anak di bawah 5 tahun. Dia mengatakan bahwa ada peningkatan yang cukup tajam dalam kasus COVID-19 yang parah di semua kelompok umur tetapi terutama di bawah 5 tahu.

Sementara itu, beberapa negara belum memulai pemberian vaksin pada anak-anak. Awalnya, anak-anak diyakini dapat melawan virus sendiri, gejalanya dapat ditangani di rumah dan tidak ada tanda-tanda komplikasi. Inilah sebabnya mengapa mereka tidak diprioritaskan untuk divaksinasi. Namun, seiring waktu, jumlah kasus COVID di kalangan anak-anak hanya meningkat. Dengan varian baru yang muncul, penghitungannya semakin tinggi dan kasusnya, sesuai temuan baru-baru ini, menjadi lebih parah.

Meski begitu, meski vaksin COVID-19 tidak menjanjikan kekebalan penuh dari virus, vaksin tersebut berpotensi meminimalkan kerusakan. Ini mengurangi kemungkinan keparahan dan mengurangi risiko rawat inap. Dengan memperhatikan kondisi anak-anak di rumah sakit Afrika Selatan, sangat penting bagi anak-anak untuk mendapatkan suntikan vaksin sesegera mungkin.

Dalam sebuah wawancara, kepala ilmuwan WHO Soumya Swaminathan mengatakan bahwa kemungkinan tertular varian Omicron COVID hanya 90 hari setelah terinfeksi COVID-19 adalah tiga kali lebih tinggi daripada varian Delta, yang berarti risiko infeksi ulang bisa lebih tinggi dari sebelumnya.

Selain itu, dia menyoroti bahwa orang yang tidak divaksinasi bersama dengan anak-anak dapat memiliki risiko infeksi yang lebih besar. “Tidak banyak vaksin yang tersedia untuk anak-anak dan sangat sedikit negara yang memvaksinasi anak-anak. Anak-anak dan yang tidak divaksinasi mungkin mendapatkan lebih banyak infeksi ketika kasus meningkat. Kami masih menunggu data untuk menyimpulkan dampak varian omicron pada anak-anak,” ujarnya.

“Kita perlu mengambil pendekatan yang komprehensif dan berbasis ilmu pengetahuan tentang vaksinasi. Ini adalah virus yang sama yang kita hadapi dan karenanya langkah-langkah untuk melindunginya akan sama. Jika kita membutuhkan vaksin varian, itu akan tergantung pada seberapa banyak ‘kekebalan tubuh lolos dari varian yang ada,” tambahnya Swaminathan juga menyatakan bahwa vaksinasi prioritas harus diberikan untuk semua yang berusia di atas 18 tahun untuk mengurangi penularan.

Jangan lupa #PakaiMasker #JagaJarak #CuciTangan #BatasiMobilitas #JauhiKerumunan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *